SaLAM PeRsAuDaRaAn

Sunday, October 10, 2010

CiNtA MaHa tInGgI....


Hemburan pasir yang beralun menari mengikut rentak angin, dengan lingkaran yang terhasil mencorakkan pemandangan yang indah di padang pasir yang gersang. Butiran pasir yang halus dengan jumlahnya yang maha banyak tidak mampu menandingi jumlah bintang di alam semesta. Siang itu berbeza dengan hari-hari yang lain, kehangatan yang dirasa membayangkan dahsyatnya kepanasan api neraka kelak.Angin dingin yang berhijrah melalui padang pasir beralun dengan lembut menyamankan suasana terang siang waktu itu. Tangisan teriakan seorang insan yang baru lahir ke dunia memecahkan suasana tenang malam itu. Satu suara tangisan yang ditunggu-tunggu selama ini. Tangisan si kecil disahut dengan suara tangisan kesyukuran lelaki tua yang telah lama menginginkan kedatangan anak yang dicintainya.

"Alhamdulillah Ya Allah, aku bersyukur padaMu Ya Allah atas zuriat yang Engkau kurniakan kepada kami, terima kasih kerana mendengar dan mengabulkan doa kami ini Ya Allah, Engkau la Tuhan Yang Maha Pemberi Rezeki, jadikanlah anak ini anak yang soleh dan beriman hanya padaMu, jadikan dia seorang yang sentiasa tabah dan sabar menempuh kehidupan ini Ya Allah." Kegembiraan yang tak terhingga masuk memenuhi relung-relung hati lelaki tua itu. Air mata kegembiraan keluar jatuh meleleh menelusuri kedua pipinya.Lelaki tua itu terus menerus melaungkan pujian kepada Yang Satu. Sujud syukur terus ditundukkan sebagai lambang syukur atas kurnia yang diberikan. Si isteri hanya tersenyum lemah melihat kegembiraan suaminya atas hajat yang dipenuhi oleh Allah Azza Wajalla.

"Bagaimana keadaanmu isteriku, kamu kelihatan sangat lemah, semoga Allah berikan kekuatan kepadamu wahai kesayanganku" Si suami duduk disamping isterinya yang sedang memeluk erat zuriat kurniaan Illahi. Tangisan si suami yang mengalir manuruni pipi dikesatnya berulang kali.

"Aku dalam keadaan baik, tidak perlu pedulikan diriku dulu, bersihkanlah tubuh si kecil ini, aku masih mampu bertahan suamiku" Dengan suara lemah mendayu-dayu si isteri memperlihatkan cintanya kepada anak tunggal kurniaan Yang Maha Kuasa. Pengorbanan mengandungkan anaknya itu tidak terasa tatkala melihat wajah anaknya itu lahir kedunia, tangisan si anak menghapuskan segala kesakitan yang dialaminya, namun si isteri masih terbaring lemah di tempat tidurnya. Si anak masih terus zahirkan tangisanya sambil digendong oleh si ayah dengan penuh kasih sayang.



Hari berganti hari, kegembiraan hari-hari yang berlalu terasa amat indah dalam keluarga pemuda tua itu. Namun pada suatu hari lelaki tua itu mengajak isteri kesayangannya keluar dari rumah yang sederhana binaannya untuk berhijrah ke satu tempat. Suara si suami agak berlainan dari kebiasaanya, namun, sambil menggendong anak yang baru mula membesar dan masih dalam usaha melangkahkan kaki dengan sendirinya, si isteri turuti kemahuan suaminya itu. Si suami menyediakan bekal yang hanya berisi kurma dan membawa satu bejana air sebagai bekalan dalam perjalanan.

Sepanjang perjalanan si suami hanya diam membisu sambil mencari-cari sesuatu dibalik padang pasir yang luas. Anak yang dalam pelukannya terus menerus diusapnya dengan penuh kasih sayang. Si isteri hanya diam kehairanan melihat tingkah laku suaminya itu.

"itu dia..di situ..mari isteriku.." Sambil menuding ke sebatang pohon kurma, si suami segera menghala ke sana.

"ada apa di sana suamiku, kita mahu ke mana sebenarnya" Si isteri akhirnya bersuara tatkala si suami memberikan reaksi selepas sepanjang perjalanan hanya diam membisu.

"ikut sahaja dulu ya isteriku, semoga kamu termasuk dalam kalangan orang-orang yang sabar" Si suami mengajak isterinya dengan nada kasih sayang sambil menatap isterinya dengan penuh cinta. Anak di pelukan terus dipegang erat dengan ikatan kasih sayang.

"baiklah isteriku..kamu berehat la disini..tolong jaga anak kita..aku ada urusan yang perlu dilaksanakan"

Sambil menghulurkan anak di pelukan si suami menyatakan dengan nampak kepada isterinya. Si isteri terkejut dengan apa yang dituturkan suaminya itu. Bermain-main dalam benaknya adakah si suami hendak meninggalkan mereka bedua di tanah yang gersang yang hanya berbekalkan kurma serta bejana air yang dibawa.

"wahai suamiku, kemana kamu mahu pergi..adakah kamu mahu tinggalkan kami berdua padahal di lembah ini tidak terdapat seorang pun di kawasan ini." Si suami hanya diam membisu sambil mulakan langkah meninggalkan mereka berdua. Tanpa melihat ke belakang si suami terus mengorak langkahnya walau di dalam hati siapa yang tahu. Air matanya yang mula mengalir di tahan agar tidak menzahirkan kesedihannya.

"wahai suamiku, apa semua ini, sanggupkah kamu tinggalkan anak kita yang kecil ini sedangkan kamu mahu pergi jauh dari kami, tolong katakan wahai suamiku." Tangisan mula mengalir membasahi kelopak mata si isteri. Si suami hanya berdesit di dalam hati.:

maafkan aku isteriku, aku ada amanah yang harus dilaksanakan bagi memnuhi seruan Illahi. Semoga Allah menjaga kalian berdua dan semoga kita dipanjangkan umur unutk kita bertemu lagi. Aku sayang kalian berdua, namun sayang kepada Yang Satu lebih tinggi dari kalian.

"wahai suamiku, adakah ini perintah dari Allah untuk kamu pergi ke tempat itu, jika ya, kami rela suamiku."

Si suami terus menoleh dan memeluk isterinya dengan tangisan mengalir di matanya.

"ya isteriku, aku ada amanah yang perlu dilaksanakan, tolong jaga anak kita dengan penuh kasih sayang, asuhla dia menjadi insan yang dekat dengan penciptanya, jika dengan izin Allah, kita akan bertemu lagi suatu hari nanti isteriku" Tangisan yang cuba ditahan akhirnya mengalah dengan kepribadian isternya.

"Jangan bimbang suamiku, kami yakin Allah tidak akan membiarkan kami, pergilah laksanakan amanah dari Illahi,kamu akan mendapati kami termasuk dari orang-orang yang sabar." Sambil si isteri mengesat tangisan suaminya, si isteri terus menatap wajah suaminya itu. Bermain dalam hatinya kapan lagi dia akan bertemu dengan suaminya itu.

"tataplah wajah anakmu ini suamiku, akan aku jadikannya seperti ayahnya yang meletakkan cinta tertinggi hanya padaNya, pergilah laksanakan perintahNya dengan yakin dan sabar."

"terima kasih isteriku, semoga Allah sentiasa menjaga kalian berdua."

Dalam kejauhan si isteri terus memerhatikan susuk tubuh suaminya yang makin kabur dari pandangannya. Hemburan pasir umpama kabus yang melesapkan suaminya dari pandangan. Si isteri terus memohon kepada Allah dalam hatinya agar sentiasa memberikan pelindungan kepada suaminya. Matanya menatap anak kesayangannya. Tangisan tiba-tiba mengalir dari matanya yang berpunca dari hatinya yang memikirkan nasib anaknya yang masih kecil. Dalam kalbunya terus bermain dengan perasaan akan peninggalan suaminya, sering bermain di fikirannya adakah ini kali terakhir dia akan melihat suaminya. Bagaimana pula dengan si anak jika membesar tanpa kasih sayang seorang ayah. Namun kebergantungan kepada Allah mengatasi segalanya, si isteri terus tegar mengharungi ujian yang diturunkan kepadanya. Dalam hatinya sudah bulat memohon perlindungan kepada Yang Maha Penyayang."Ibu..ayah mana ibu..bila ayah akan pulang ibu" Suara si anak yang sudah semakin membesar dibalas dengan senyuman dari si ibu. Pertanyaan yang hampir setiap hari dituju kepadanya. Walau kesedihan sering bergolak di hatinya, namun tidak dizahirkannya.

"Ayahmu pergi laksanakan perintah Allah anakku, perintah yang suci dalam memenuhi seruan Illahi, sabarlah ya anakku, ayah pasti akan datang semula untuk berjumpa dengan kamu." Si ibu sering memberi kata-kata harapan kepada si anak walau si ibu sendiri tidak tahu kondisi suaminya saat ini. Namun dia sering bermunajat memohon kepada Allah siang malam agar keselamatan sering mengiringi suaminya.

"Ayah mesti seorang yang hebat kan ibu, besar nanti aku mahu jadi seperti ayah yang sanggup berjuang demi menegakkan seruan illahi..boleh kan ibu.."Suara keriangan kanak-kanak namun disertai dengan semangat yang berkobar-kobar sering mengubat hati ibunya.

"iya..iya..insyaAllah..anak ibu pasti mampu menjadi seperti ayahnya, bahkan lebih hebat lagi"

"mana boleh ibu..ayah mesti lebih hebat..aku jadi kedua hebat..nanti bila ayah dah balik..aku mahu bersama-sama ayah berjuang di jalan Allah...baiklah ibu..aku mahu pergi main memanah dulu ya ibu..aku sayang ibu"

"iya..iya..semangatnya anak ibu ni..semoga Allah sentiasa menjagamu anakku..ibu juga sayang padamu..main hati-hati ya"

"baik..jangan risau..mahu jadi hebat kena berlatih dari sekarang ibu..kawan-kawan dah menunggu tu ibu.." Si anak dengan girang berlari meluru kawasan permainannya. Si ibu terbayang waktu dia ditinggalkan bersama anaknya di tempat ini. Sekarang sudah menjadi kota yang maju selepas peristiwa air yang memancut keluar dari tanah bawah kaki anaknya pada masa dahulu. Air yang menjadi sumber harian membuat tempat ini menjadi satu kota yang sering dikunjung orang ramai. Si isteri terbayang wajah suaminya yang sudah bertahun-tahun tidak ketemu. Kesedihan menyelubungi hati si isteri, air mata mengalir tanpa disedari.

"ibu..ibu menangis ka ibu" Si anak tiba-tiba menergah mengejutkan si ibu dari lamunan.

"eh..tidak la..ada pasir masuk di mata ibu ni..yang kamu pula ni..sudah habis main ka" Si ibu cuba sembunyikan kesedihan dihadapan anaknya itu.

"tidak la..belum mula lagipun..busur tertinggal tadi..mata ibu dah baik belum..mari aku tiupkan"

"sudah baik..dah..pergilah main..kesian kawan-kawan tunggu tu.."

"baik la ibu..gerak dulu.."Si ibu mengesat air matanya sambil menatap anaknya dari kejauhan, seperti

menatap suaminya dahulu. Tiba-tiba susuk tubuh suaminya kelihatan samar di balik hembusan pasir berdekatan dengan kawasan permainan anaknya. Si isteri menggosok matanya untuk pastikan adakah ini hanya lamunan semata-mata. Hati si isteri mula berbunga-bunga tatkala melihat susuk tubuh itu dari kejauhan.

Benarkah itu suamiku. Adakah dia lelaki yang selama ini aku tunggu kepulangannya.

"maaf paci..aku tidak sengaja tadi..kawan aku tadi yang mengganggu perhatian aku..itu la sasaran agak jauh tersasar lalu terkena paci pula."

"tidak mengapa hai anak kecil..nasib baik panahnya hanya kayu biasa..paci baik-baik sahaja."

"hehe..baikla paci..aku mahu sambung main dulu ya..maaf lagi sekali..assalamu'alaikum paci."

"wa'alaikumsalam warahmatullah" Lelaki itu berlalu menghala kearah ibu anak tersebut. Si ibu makin berdebar hatinya, mata yang kurang jelas membuatkan si ibu tidak mampu memastikan wajah sebenar lelaki itu. Lelaki itu makin menghampiri tempat si ibu.

Astaghfirullah..bukan rupanya..susuk tubuhnya agak sama rupanya..tapi aku yakin itu bukan dia..Maafkan hambaMu ini Ya Allah.





Masa berlalu dari hari ke hari, minggu ke minggu, bahkan tahun ke tahun. Penantian tetap tabah diharungi dengan penuh kesabaran. Malam dan siang yang silih berganti menemani perjalanan kehidupan si ibu bersama anaknya.

"kamu mahu pergi kemana malam-malam ini anakku" Si ibu yang keluar dari biliknya mengejutkan anaknya yang kini meningkat dewasa.

"owh..minta maaf ibu..aku fikir ibu sudah tidur tadi..aku hanya mahu mengambil udara di luar ibu."

"owh..ada apa yang mengusarkan hatimu anakku." Seorang ibu yang mempunyai naluri membaca perasaan yang bermain di hati anaknya.

"tidak apa-apa ibu..sekadar menghirup udara nyaman di luar."

"kamu teringat akan ayahmu? Sabarlah anakku..sesungguhnya ini semua ujian dari Allah. Jika Allah mengkehendaki kita bertemu dengannya, pasti kita mampu dengan izinnya."

"aku rindu ayah ibu..aku ingin menatap wajah ayah yang menggendongku di kala kecil, yang mengusapku di kalaku menangis, walau ketika itu aku hanya anak yang kecil, namun kasih sayang ayah masih dapat kurasa sehingga sekarang ibuku, Setiap malam aku merintih kepada Allah agar pertemukan aku dengan ayah. Aku rindu kepadanya ibu." Pemuda gagah yang mempunyai hati yang bersih mudah menangis atas kelembutan hatinya.

"sabarlah anakku..ibu juga rindu dengan ayahmu.. teguhkan kesabaranmu anakku..tabahkan hatimu mengharungi semua ini..ibu sendiri tidak tahu sempat ka tidak ibu bertemu semula dengan ayahmu, kita serahkan semua pada Allah.. Dia lah yang mengatur segala urusan. teruskan berdoa anakku" Ibu terus mendakap anaknya sambil mengesat air mata anaknya sepertimana si ibu pernah mengesat air mata suaminya dahulu.

Malam itu menguatkan lagi ketabahan dan kesabaran si anak mengharungi ujian Allah. Ibadat dan doa terus ditingkatkan sebagai lambang cinta kepada Allah. Si anak tertidur di tempat ibadat selesai berdoa memohon kepada Yang Maha Melihat. Si ibu perhatikan anak kesayangannya itu.

Malam sunyi di luar dipayungi langit yang dihiasi dengan bintang-bintang yang gemerlapan. Kedinginan pada waktu malam jauh berbeza suhunya di kala siang. Langkahan tapak seorang lelaki tua memecah lingkaran angin malam. Lelaki tua itu menuju ke sebuah rumah.

'tuk..tuk..tuk.." lelaki tua itu mengetuk pintu rumah tersebut.

"tul..tuk..tuk.." kali kedua diketuknya lebih perlahan berbanding yang pertama.

"tuk..tuk..tuk.." kali ketiga hanya sekadar bunyian halus yang menambah seri irama angin malam.

Keesokan paginya, alangkah terkejutnya si anak melihat ada seorang lelaki tua yang tidur dihadapan pintu rumahnya. Dia mengejutkan lelaki tua itu dengan kelembutan disertakan suara yang halus lembut.

"paci..bangun..paci..ada apa boleh aku bantu?" Lelaki tua itu bangkit dari tidurnya lalu menatap wajah pemuda di hadapannya.

"ada apa anakku..siapa yang datang ke rumah.." Si ibu melulu ke muka pintu selepas mendengar anaknya berbicara dengan seseorang. Alangkah terkejutnya si ibu tatkala melihat suaminya berdiri di hadapan pintu.

"suamiku..akhirnya kamu pulang suamiku..lama kami menunggumu suamiku..anakku..itu ayahmu nak.." Si ibu terus menangis kegembiraan berjumpa insan yang selama ini dinantikan.

"Ayah..ayah ka ni..kemana ayah menghilang ayah..ayah tahu tak betapa aku rindukan ayah..jangan lagi pergi meniggalkan kami ayah.." Si anak terus memeluk tubuh tua ayahnya itu. Si anak terus mengeratkan lagi pelukannya sambil tangisan terus membasahi pundak ayahnya.

"maafkan ayah anakku.." Si ibu hanya melihat dahulu si anak bersama ayahnya beramah mesra dalam pelukan kerinduan sambil mengucapakan kesyukuran kepada Allah.

"kemari isteriku, maafkan aku kerana pergi terlalu lama isteriku, aku rindu kalian berdua, syukur kepada Allah yang mempertemukan kita sekeluarga selepas lama terpisah.."Si isteri terus mendakap kedua lelaki kesayanganya itu dalam keadaan yang tidak mampu digambarkan dengan kata-kata.

"baiklah kalian berdua..aku ingin berehat sebentar..selepas ini banyak lagi masa kita akan bersama.."

"terima kasih Ya Allah kerana memperkenankan doaku untuk bertemu dengan ayahku..sesungguhnya Engkau la Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang." si anak memanjatkan kesyukuran kepada Rabbul 'Izzati.sambil mengesat air matanya.

"sudah la isteriku..hentikan tangisan itu..aku tahu apa yang kamu rasakan selama ini..sesungguhnya kamu memang orang yang sabar" Si suami mengesat air mata isterinya yang mengalir tiada hentinya.

Si isteri terus bertasbih memuji Allah dalam tangisannya. Tidak dapat digambarkan kerinduan yang terubat setelah sekian lama menahan sebak di dada. Si isteri menarik nafas agar kembali tenang mengawal emosinya.

"ayah..mengapa ayah tidur di luar semalam..kenapa tidak ketuk sahaja pintu sehingga kami bukakan untukmu"

Suara si anak yang masih berbau serak kesedihan cuba menceriakan semula keadaan.

"aku takut mengejutkan kalian berdua yang sedang tidur, tidak mengapa, perkara biasa bagi ayah." Keluhuran pribadi si ayah menggamit kembali tangisan si isteri dan anak. Itulah pagi yang paling bermakna dalam kehidupan keluarga tersebut.

*********************************************

Setiap kesedihan bakal dihiasi dengan kegembiraan, namun setiap kegembiraan juga pasti disusuli dengan kesedihan. Suatu malam yang dihiasi bulan purnama. Si ayah yang tidur bersama anaknya terkejut dan terbangun dari lenanya.

Apakah benar mimpi yang aku alami ini Ya Allah..berilah aku petunjuk Ya Allah

Si ayah mengalami mimpi yang sama selama 3 hari berturut, lalu bangun la si ayah pada malan ketiga lantas berdoa memohon petunjuk Yang Maha Mengetahui.

Jika benar mimpiku ini Ya Allah, Jika benar ia suruhan dari Mu, aka aku laksanakan untukMu Ya Allah..Aku cinta pada Mu lebih dari segalanya..Cintailah aku sebagai hambamu yang ingin mencintaimu.

Si ayah terus bermunajat dengan Allah dan tanpa disedari si anak bangun lalu melihat si ayah sedang menangis merintih di malam yang sepi.

"ada apa ayah..apa yang membuatmu bersedih ayahku." Si anak gerak menuju kepada ayahnya bagi berkongsi rintihan ayahnya.Si ayah lalu menatap wajah anaknya itu lalu dipeluk seeranya anak kesayangannya itu.

"wahai anak kesayanganku, sesungguhnya! sesungguhnya aku bermimpi bahawa aku akan menyembelihmu anakku..maka fikirkanlah apa pendapatmu anakku" Si ayah yang baru berapa tahun berkumpul semula dengan keluarganya diberikan satu ujian yang amat berat. Satu ujian yang bakal menguji keimanan dan pengorbanan yang tertinggi. Tangisan kasih sayang terus mengalir membasahi bumi.

"wahai ayahku! Lakukanlah apa yang diperintahkan Allah kepadamu, insyaAllah ayah akan mendapati aku termasuk dalam orang-orang yang sabar." Si Ayah terus memeluk anaknya yang sabar menerima ujian dari Allah.

Terima kasih Ya Allah kerana mengurniakan anak yang soleh dan penuh dengan kesabaran, sesungguhnya kami semua milikMu, dan kepada Engakau la kami akan kembali. Tabahkan la hatiku dalm ujian ini Ya Allah. Sesunggunya kepadaMu la cinta yang hakiki.

"Semoga kita berada dalam redhaNya anakku, insyaAllah kita akan laksanakan perintah dari Allah pada esok pagi, semoga kita tabah dan ikhlas hadapi semua ini anakku" Malam itu mengungkap seribu makna kehidupan yang selama ini dilalui. Si anak yang sudah lama menantikan kepulangan ayahnya kini akan berpisah semula. Si ayah pula yang sudah terlalu lama menantikan kelahiran anak kesayangannya itu kini bakal berpisah buat selamanya. Malam itu, kedua hamba Allah itu tunduk sujud kepada Yang Maha Hidup dan terus beribadat kepada Pencipta Alam Raya.

**********************************************************

Keheningan pagi itu seperti beralun mengikut rentak kesedihan si ayah dan anaknya. Sepanjang malam kedua lelaki itu bermunajat ibadat kepada Yang Maha Esa. Namun kesedihan disembunyikan di hadapan si ibu tatkala keluar dari bilik.

"Ibu..kami hendak pergi bersiar-siar dahulu ya ibu..sesungguhnya aku sangat sayangkan ibu..semoga ibu sentiasa dalam rahmat Allah." Si anak cuba meluahkan perasaan kepada ibu tercinta tanpa menzahirkan kesedihan yang bakal melihat ibunya buat kali terakhir.

"kamu mahu kemana anakku..jangan lama sangat ya..ibu juga sentiasa sayang kamu berdua." Si ibu hanya membalas kehairanan akan tingkah laku kedua lelaki yang ibarat kedua belah tangan baginya.

"baik ibu..semoga berjumpa lagi ya ibu.." Si anak mencium tangan ibunya dengan penuh kasih sayang. Tangan ibu yang telah menggendongnya di waktu kecil, tangan yang menyuap makanan masuk ke dalam mulutnya, tangan yang tidak kenal erti penat lelah menjaga dirinya serta tangan yang sering mengusapnya di kala dilanda kesedihan. Si anak memegang erat tangan ibunya sambil menatap wajah ibunya yang dicintai.

"dah la tu anakku..kita sudah lambat ingin bersiar bersama..insyaAllah kalian akan bertemu kembali juga..mari anakku."

kalian akan bertemu di syurga kelak atas janji yang telah ditetapkanNya. Moga-moga kita termasuk dalam kalangan orang yang benar-benar sabar dalam ujian ini.

"baiklah ibu..kami pergi dulu ya ibu..semoga ketemu lagi..assalamu'alaikum" Si anak berlalu pergi selepas tangan yang menggenggam tangan ibunya dilepaskan secara perlahan. Si ibu hanya diam seribu suara walau di hati mampu membaca apa di balik semua itu. Si ibu hanya menatap kedua insan yang disayanginya berlalu meninggalkan rumah. Lambaian si anak dibalas dengan penuh kemesraan.

*****************************************************

Langkahan kaki memecahkan aliran angin yang bertiup sayu pagi itu. Pegangan tangan yang erat terus digenggam kedua lelaki yang meletakkan cinta tertinggi pada Yang Satu. Suara si anak memecahkan suasana suram dalam perjalanan.

"Ayah..mari kita laksanakan perintahnya di atas bukit sana..agar ibu tidak sedar akan apa yang kita lakukan.." Si ayah hanya mengangguk bersyukur mendapat anak yang sebegini sabar tingkatannya.

"Anakku..ikhlas hati hanya padaNya..moga ini menjadi bukti buat kita berdua..kerana Cinta Yang Maha Tinggi hanya layak diberikan kepadaNya.."

Kedua lelaki itu berlalu melalui padang pasir. Masa-masa yang tinggal terus dimanfaatkan bersama. Bibir yang tidak henti memuja Allah Yang Esa terus direntakkan.

"situ ayah.." Si anak menuding kepada sebuah batu rata yang besar. Lalu si anak terus berjalan menuju ke arah batu itu dan membaringkan tubuh sucinya itu. Pakaian atas dibukanya serta merta.

"tolong alihkan baju aku ayah..aku tidak mahu darah yang mengalir mengenai bajuku..aku takut ibu akan bersedih hati ayahku." Si anak dengan sabar bersedia melaksanakan perintah dari Allah.

"baiklah anakku..Ya Allah..Saksikanlah hambaMu ini tunduk patuh kepada perintahMu. Walau cintaku kepada anakku amat tinggi namun Cinta Yang Maha Tinggi hanya untukMu wahai Tuhanku..akan ku buktikan kecintaan dunia tidak menyaingi kecintaan ku padaMu..Engkau lah yang aku cinta selamanya. Engkau la cinta yang hakiki.. ALLAHUAKBAR.." Si Ayah terus meletakkan pisau di leher anaknya untuk terus melaksanakan perintah Yang Maha Agung.

"CUKUP WAHAI IBRAHIM..SUNGGUH..KAMU TELAH MEMBENARKAN MIMPIMU ITU..SESUNGGUHNYA INI MERUPAKAN UJIAN YANG NYATA BAGIMU"

Suara Yang Maha Dahsyat kedengaran menghentikan Nabi Ibrahim menyembelih anaknya. Tangisan yang mengalir di matanya terus dialihkan ke tempat pembaringan anaknya. Alangkah terkejut pabila melihat tempat anaknya diganti dengan satu haiwan sembelihan yang besar.

"aku di sini ayahku" Nabi Ismail berdiri gagah di belakang ayahnya.

"Alhamdulillah Ya Rahman..terima kasih atas segala pemberian yang telah Engkau berikan kepada kami..sesungguhnya Engkau la yang kami cintai lebih dari segalanya..terimalah amalan kami Ya Allah.." Si ayah terus menangis kesyukuran memanjatkan kepada Illahi. Nabi Ismail terus memeluk ayahnya dengan penuh kasih sayang.

"semoga kita termasuk dalam kalangan orang-orang yang sentiasa sabar akan ujianNya." Kedua hamba Allah yang dijanjikan syurga baginya atas pengorbanan dalam melaksanakan perintah yang amat berat.

******************************** TAMAT ***************************

Hati-hatilah duhai sahabat-sahabatku (peringatan bersama)....


peringatan kita bersama ...


Seringkali kita memahami bahawa amalan berkapel ini merupakan satu tradisi dalam kalangan remaja. Asal memasuki alam remaja sahaja, mesti individu ini akan mencari pasangan bagi mewarnai hidup mereka agar indah.

Perasaan akan dilayan, disyahdukan, malah diindahkan dengan sayang-menyayangi antara pasangan lelaki dan perempuan ini. Mereka, remaja ini menganggap bahawa amalan berkapel dapat memberi kesan positif terhadap hidup mereka seperti mampu memberi semngat untuk belajar, menceriakan kehidupan, mempunyai tempat untuk melepaskan kasih sayang, dan juga sebagai tempat untuk menuai perasaan cinta yg berbuah.

Namun, adakah amalan berkapel ini tidak diselidiki oleh para remaja ini dari perspektif Islam? Adakah mereka tidak menyedari apa2 kemusykilan berkaitan amalan ini? Menghairankan, sewajarnya setiap individu remaja Islam yang berpendidikan harus merujuk setiap tindakan mereka secara Islamic, bukannya tahu merodok sahaja apa yang dirasakan indah dan menyeronokkan…

Dalam komik saya ini, diselitkan sindiran mengenai tindakan pasangan remaja yg menganggap segala yang dilakukan mereka bertepatan dengan syariat Islam. Akan tetapi, mereka tidak menyedari yang diri mereka sudah dikaburkan dengan helah syaitan yg sentiasa cuba menyesatkan anak Adam. Mereka berkapel kononnya cara Islamic, tetai mereka tidak perasan yang cara mereka tetap dikategorikan sebgai zina. Memang dilihat penuh kebaikan, niat mereka juga baik. Tapi ingatlah, niat tidak pernah menghalalkan cara. Yang batil tetap batil.

“dan (juga) kaum Ad & Tsamud,dan sungguh telah nyata bagi kamu (kehancuran mereka) dari (puing-puing) tempat tinggal mereka. Dan syaitan menjadikan mereka memandang baik perbuatan2 mereka, lalu ia menghalangi mereka dari jalan Allah sedangkan mereka adalah orang2 yang berpandangan tajam”
Surah Al-Ankabut : 38

Kapel adalah sebahagian drp zina…
“dan janganlah kamu mendekati zina, sesungguhnya zina itu suatu perbuatan yang keji dan suatu jalan yg buruk”
Surah Al-Isra’ : 32

Kenapa kapel dikatakan sebahagian daripada zina? Zina ini ada banyak perkara: Zina tangan, zina kaki, zina mata, zina lidah, zina telinga, malah yang paling tidak dpt dielakkan ialah zina hati.

Rasulullah bersabda : mata boleh berzina dengan melihat, lidah boleh berzina dgn bercakap, tangan boleh berzina dengan berpegangan, kaki boleh berzina dengan berjalan ke tempat maksiat. Hati pula boleh berzina dengan merindui, mengingati, dan membayangi si dia.

Hakikatnya, macam mana kita lakukan sekalipun untuk meng’islamic’kan hubungan kapel ni, kita tetap tdk dapat elakkan daripada zina hati.
Justeru, adakah anda ingin mengekalkan amalan berkapel ini sebagai satu tradisi golongan remaja dan seterusnya hanyut dalam lautan zina yang ditenggelamkan ombak pengaburan syaitan, ataupun ingin mengikut hukum Islam yang MENGHARAMKAN kapel sebagaimana zina diharamkan…?

Hm hm hmmm…kitalah sebagai remaja yang patut menentukan hala tuju hidup. Sekian. . .

Originally write by :
~Nieyzar~

Rujukan :
Al-Quran
-Surah Al-Ankabut : 38
-Surah Al-Isra’ : 32

Persahabatan Vs Cinta


Bisakah anda bayangkan Persahabatan tanpa Cinta?

Aku membayangkan Persahabatan dan Cinta adalah teman terbaik, karena dimana ada Cinta, Persahabatan selalu berada di dekatnya. Dan dimana Persahabatan berada, Cinta selalu tersenyum ceria dan tidak pernah meninggalkan Persahabatan.?>


Suatu hari, Persahabatan berpikir bahwa Cinta bisa membuat dirinya tidak mendapatkan perhatian lagi, karena Persahabatan menganggap bahwa Cinta lebih menarik daripada dirinya. "Hmmm...seandainya tidak ada Cinta, mungkin aku bisa lebih terkenal, dan lebih banyak orang memperhatikan aku." pikir si Persahabatan.

Sejak saat itu Persahabatan memusuhi Cinta. Saat Cinta mencoba bermain bersama Persahabatan seperti biasa, Persahabatan selalu menjauhi Cinta. Kalaupun Cinta menanyakan alasan kenapa Persahabatan menjauhi dirinya, Persahabatan hanya memalingkan wajahnya dan beranjak pergi meninggalkan Cinta.



Hiks..Hiks...Kesedihan pun menghampiri Cinta, dan Cinta tidak sanggup menahan air matanya dan menangis sejadi-jadinya. Kesedihan hanya dapat termangu memandangi Cinta yang kehilangan teman baiknya. Beberapa hari tanpa Cinta, Persahabatan mulai bergaul dengan Kecewa, Putus Asa, Kemarahan dan Kebencian...

Persahabatan mulai kehilangan sifat manisnya dan orang-orang mulai tidak menyukai Persahabatan. Persahabatan mulai dijauhi dan tidak lagi disukai, karena meskipun Persahabatan cantik,tetapi sifatnya mulai menyebalkan. Persahabatan menyadari bahwa dirinya tidak lagi disukai karena banyak orang yang menjauhinya.

Persahabatan mulai menyesali keadaannya, dan saat itulah Kesedihan melihat Persahabatan, dan menyampaikan kepada Cinta bahwa Persahabatan sedang menyesali keadaannya. Dengan segera Cinta berlari dan menghampiri Persahabatan. Saat Persahabatan melihat Cinta menghampiri dirinya, dengan air mata yang berlinang Persahabatan pun mengungkapkan penyesalannya meninggalkan Cinta.

Singkat cerita...Persahabatan dan Cinta kembali berteman baik. Persahabatan kembali menjadi pribadi yang menyenangkan dan Cintapun kembali tersenyum ceria. Semua orang melihat kembali kedua teman baik itu sebagai berkat dan Anugerah dalam kehidupan.


Sering kali banyak orang yang mencoba memisahkan Persahabatan dan Cinta, karena mereka berpikir, "Kalau Persahabatan sudah dibumbui dengan Cinta, pasti akan jadi sulit !" Terutama bagi mereka yang menjalin persahabatan antara Pria dan Wanita.

Persahabatan merupakan bentuk hubungan yang indah antara manusia, dimana Cinta hadir untuk memberikan senyumnya dan mewarnai Persahabatan. Tanpa Cinta, Persahabatan mungkin akan diisi dengan Kecewa, Benci, Marah dan berbagai hal yang membuat Persahabatan tidak lagi indah. Berhentilah membuat batas antara Cinta dan Persahabatan, biarkan mereka tetap menjadi Teman baik.

Yang harus diluruskan adalah Cinta bukanlah perusak Persahabatan, justru Cinta memperindah persahabatan anda. Seringkali Cinta cuma dijadikan kambing hitam sebagai perusak sebuah persahabatan. SALAH BESAR !!!... seharusnya dengan adanya Cinta, Persahabatan akan semakin menyenangkan.

Bagi yang sedang menjalin Persahabatan... penuhilah Persahabatanmu dengan Cinta, berikanlah Cinta yang terbaik untuk sahabatmu

Bagi yang sedang mengalami goncangan dalam Persahabatan... jangan salahkan Cinta ! tetapi cobalah perbaiki Persahabatanmu dengan Cinta, karena Cinta akan menutupi segala kesalahan, mengampuni dengan mudah dan membuat segala sesuatu yang tidak mungkin menjadi mungkin.

Bagi yang belum mengerti arti Persahabatan ... cobalah memulai sebuah Persahabatan, karena dengan Persahabatan kalian akan semakin dewasa, tidak egois dan belajar untuk mengerti, bahwa segala sesuatu tidak selalu terjadi sesuai dengan keinginan kita.

Bagi yang sedang kecewa dengan Persahabatan ... renungkanlah, "Apakah saya sudah menjalani Persahabatan dengan benar?" dan cobalah memahami arti Persahabatan buat hidupmu. Keinginan, semangat, pengertian, kedewasaan, kelemahlembutan dan segala
hal yang baik akan engkau temui dalam Persahabatan...

Hanya Seketika..


buat bacaan umum..sekadar hiburan tetapi ambillah iktibar di sebalik apa yg berlaku dlm cerita ini..

Sebuah kereta Honda City hitam membelok masuk ke sebuah tapak perkuburan yang tertera nama Taman Barzakh. Lelaki yang berbaju Melayu berwarna krim itu keluar dari keretanya berjalan lemah menuju ke tempat orang yang pernah dibencinya dulu berada. Dia mencangkung mencabut rumput yang tumbuh di atas pusara di hadapannya. Dia duduk dan membaca Surah Yaasin dengan suara tersekat-sekat sambil membiarkan air matanya mengalir di pipi.

Dalam dunia ini, Fariz hanya pertaruhkan dua perkara. Duit dan nyawa. Duit untuk memikat perempuan dan nyawa untuk melindungi dirinya. Cinta? Apa dia peduli, membosankan baginya! Itulah sebab mengapa dia sering bertukar pasangan di ranjang hotel atau rumah sewanya. Baginya had cinta untuk seorang perempuan hanya seminggu tidak lebih dari itu.

Malah dalam komuniti kelab malam, dialah raja dan playboy yang paling popular dan mendapat perhatian ramai wanita yang datang sama ada hanya sekadar untuk berhibur atau merasai nikmat bersama dengannya. Hukum agama? Halal haram sedikit pun dia tak peduli. Baginya hidup ini hanya sekali, jadi bergembiralah sepuas-puasnya. Taubat? Jawapan Fariz cukup mudah, tunggu bila dah tua atau senja nanti tapi Fariz tidak sedar yang rumahnya telah kata pergi dan kuburnya telah kata mari.

“Fariz, ayah rasa kau dah patut mendirikan rumahtangga sekarang” Soalan yang paling bosan dan malas untuk dijawabnya, kembali disuarakan oleh ayahnya pada malam dia ingin keluar enjoy seperti biasa.

“Siapa orangnya?” tanya Fariz acuh tak acuh. Kali ini sudah kali keenam belas ayahnya bertanya tentang hal mendirikan rumahtangga. Dia menghenyakkan punggungnya di sofa sebelah orang tuanya.

“Anak mak cik Zainab kamu, Zainah.” Jawab ayahnya menunggu reaksi Fariz yang diagak akan menunjukkan reaksi protes dan bengang dijodohkan dengan gadis yang sentiasa dibulinya semasa zaman kanak-kanak.

Terjegil mata Fariz mendengar nama itu. “Ustazah Sekolah Agama tu ayah nak saya jadikan bini?? Tak layak langsung dengan saya tetapi kalau ayah berkehendakkan juga saya terima.” Jawab Fariz bersetuju walaupun sebenarnya dia tidak rela beristeri sekarang.

Dia bangun meninggalkan ayahnya selepas mengambil kunci kereta di atas meja depan ayahnya. Destinasinya hanya satu, kelab malam mencari perempuan untuk menghilangkan keresahan di hatinya yang semakin mencengkam.

Ayahnya menarik nafas lega dengan persetujuan Fariz walaupun dia kelihatan tidak serius menyatakan persetujuannya untuk berkahwin dengan sepupu sendiri. Ayahnya berharap Fariz akan berubah menjadi seorang lelaki dan suami yang baik selepas berkahwin dengan Zainah selepas ini.

Selepas beberapa bulan berlalu….

“Woi!!! Zainah! Buka pintu!” Hik..hik..hik…sedu Fariz, “Woi!!! Zainah! Buka pintu!”

Fariz mengetuk-ngetuk daun pintu rumahnya tanpa henti. Zainah bergegas berlari menuruni tangga dan keluar untuk membuka pintu. Sebaik sahaja pintu dibuka, botol warna hujau di tangan kanan Fariz dihayunkan ke kepala Zainah.

“Lembab! Bodoh! Pekak! Bahlol! Senggal!!” Maki Fariz dalam keadaan mabuk. Dia terus berjalan terhayun hayang menuruni tangga dan terus terjatuh tidak sedarkan diri di ruang tamu rumah agam mereka.

Zainah mengesat darah yang mengalir melalui luka di dahinya sebelum mengangkat Fariz masuk ke dalam bilik. Air jernih dari matanya dibiarkan mengalir bebas menuruni pipi gebunya. Dia menabahkan hati demi insan yang disayanginya sekarang.

Walau seburuk mana pun perangai Fariz, lelaki itu adalah suaminya. Suami yang akan dicintai sepenuh hati dari dunia hingga akhirat. Dia tanamkan dalam dirinya bahawa berkasih sayang itu adalah suatu akhlak yang mulia, lalu semai dan bajaikan rasa kasih sayang dan cinta terhadap sesama insan, lebih-lebih lagi kepada Allea S.W.T kerana hanya DIA yang terlalu kasihkan hamba-Nya lebih dari seorang ibu yang mengasihi anaknya. Dia hanya akan taat pada suaminya itu seorang selagi hayatnya masih ada untuk hidup di dunia ini di sisi Fariz. Dia akan berbakti dengan sepenuh hati dan rela walaupun tidak dihargai dan dianggap kain buruk dalam rumah itu bagi suaminya.

Walaupun Fariz sering membawa perempuan yang di jumpanya di kelab malam pulang ke rumah untuk berseronok, dia terima dengan hati yang terbuka walaupun pedih kenyataannya. Malah dia berdoa semoga Fariz akan berubah menjadi seorang lelaki yang baik dan bertanggungjawab selepas mendapat hidayah dari-Nya.

Malam itu, Fariz pulang ke rumah dalam keadaan mabuk seperti kebisaanya bila pulang dari kelab malam. Zainah yang mengandung 8 bulan terpaksa berjalan perlahan-lahan untuk membuka pintu yang diketuk bagai nak roboh oleh suaminya.

Geram pintu masih belum dibuka, Fariz menendang pintu rumahnya. Zainah yang telah membuka sedikit daun pintu itu mengagak Fariz akan bertindak kasar kerana lambat membuka pintu cuba dan dia cuba mengelak tapi tergelincir jatuh. Kepalanya terhentak ke lantai marmar. Darah merah pekat mengalir keluar dari kepala dan kain batik Zainah yang telah terbaring kesakitan di atas lantai rumah.

Fariz yang agak mamai, tersedar yang dia telah menendang isterinya sendiri secara tidak sengaja. Dia mengelabah dan terus ke bilik air untuk mencuci muka dan minum banyak air kosong agar mabuknya sedikit berkurang. Fariz terus keluar dan mengangkat Zainah masuk ke dalam kereta menuju ke hospital.

Dalam perjalanan munuju ke hospital, Zainah mengerang kesakitan. Bertambah takut, risau dan gelisah hatinya kerana dialah Zainah jadi begitu. Setibanya di hospital Zainah terpaksa di masukkan ke Unit Rawatan Rapi kerana kecederaan parah di kepala dan kandungannya dalam keadaan bahaya yang kemungkinan gugur. Fariz menghubungi ayahnya dan ibu mertuanya. Ayahnya inginkan penjelasan saat itu juga tapi pantas Fariz matikan talian.

Sampai di hospital ayahnya ingin memarahinya selepas mendapat penjelasan tetapi melihat wajah anaknya yang keletihan, sungul dan resah dia tidak jadi marah. Fariz tersandar di bangku hospital dan hanya memandang bilik pembedahan menunggu doktor keluar dengan hati yang resah. Fariz menangis tersedu-sedu dan satu persatu perbuatan kejamnya terhadap Zainah menerjah ke dalam kotak fikirannya. Zainah dipukul, diterajang, dimaki, tidak dihormati dan yang paling kejam Fariz sanggup menerajang Zainah yang sedang sarat mengandungkan zuriatnya tanpa disedari.Fariz melangkah masuk ke rumah agam yang dihadiahkan ayahnya sempena perkahwinannya dengan Zainah setahun lalu dengan perlahan-lahan. Setiap sudut rumah itu terdapat kenangannya bersama Zainah. Dia menuju ke dalam kamar tidurnya. Sebelum duduk di birai katil, Fariz memandang sayu potret persandingannya dengan Zainah di meja sisi katil. Dia duduk dan mengambil prime gambar tersebut dan memeluknya erat ingin merasai kehadiran Zainah disisinya kembali.

Gambar persandingannya dengan Zainah yang disangkut di dinding di depan matanya direnung dalam-dalam mencari kembali kenangan yang memedihkan hati tapi membuatkannya kembali merasai kehadiran insan kesayangannya yang telah pergi.

Dia terperasan terdapat sesuatu di belakang potret itu lalu dia berjalan dan menurunkan gambar tersebut. Sampul surat bersaiz A4 jatuh di kaki Fariz lalu gambar tersebut digantung kembali ke dinding. Hatinya terdetik untuk membacanya walaupun perasaannya tidak senang dan hati berdebar-debar sewaktu dia menarik keluar isi sampul surat berkenaan.

Test report yang tertera nama isterinya membuatkan hatinya semakin sakit untuk terus membacanya tetapi dia kuatkan semangat untuk terus membaca. Perkataan kanser tulang membuatkan dia terus meremukkan kertas test report itu. Fariz seperti orang hilang akal mencampakkan segala yang ada berhampiran dengannya. Dia menjerit bagai orang gila lalu terduduk lemah dilantai kamarnya. Dia mengesat air matanya yang mengalir umpama empangan yang pecah.

“Kenapa? Kenapa? Kenapa mesti begini?” Fariz menjerit menanyakan soalan yang tiada itu jawapan pada dirinya.

Dia ternampak sebuah kaset yang tertera namanya di bawah barang-barang yang bersepah di sekelilingnya. Fariz membelek kaset tersebut lalu bangun dan memasangnya. Suara Zainah yang serak seakan selepas menangis memenuhi ruang bilik itu.

“Abang, pertama sekali Nah minta maaf dari dunia hingga akhirat dan minta abang halalkan makan minum Nah sepanjang Nah hidup bersama dengan abang. Nah tahu, Nah bukanlah isteri abang yang baik dan bukan gadis yang abang cintai dan kasihi. Nah tahu abang terpaksa berkahwin dengan Nah tapi semua itu telah pun berlalu.

Nah tetap gembira dan bahagia berada disisi abang walaupun mungkin tidak lama Nah akan berada disisi abang. Walaupun abang layan Nah dengan buruk seperti kain buruk tapi Nah maafkan segala kesilapan abang sebab Nah tahu manusia mana tidak melakukan kesilapan. Kesilapan abang hanya kesilpan yang kecil malah ada orang yang membuat kesilapan yang lebih besar daripada abang yang sepatutnya tidak layak mendapat kemaafan tetapi tetap mendapat kemaafan.

Hanya ini satu-satunya permintaan Nah dengan abang. Nah harap abang jagalah anak kita yang bakal lahir nanti dengan sebaiknya andainya Nah pergi buat selama-lamanya. Abang mesti jaga diri abang dengan baik dan hidup dengan gembira walaupun Nah telah tiada di sisi abang buat selama-lamanya..

Sekali lagi Nah mohon keampunan dari abang dan halalkan makan minum Nah selama ini. Maafkan Nah andai Nah pernah sakiti dan lukai hati abang. Maafkan segala dosa Nah dengan abang. Jaga diri dan anak kita dengan baik.. Maafkan Nah…”

Fariz menekup wajahnya dengan tapak tangan. Dia menagis terharu dengan kata-kata terakhir yang Zainah ucapkan. Dia tidak menyangka isterinya sanggup memaafkan segala kesilapannya yang orang lain sukar maafkan. Indah sungguh susunan katanya dan cantiknya hatinya kerana sanggup menerima dan memaafkan kesilapannya.

Dia menarik nafas menguatkan hatinya yang terluka kerana kehilangannya. Dalam hatinya, Fariz berjanji akan menjaga Azril Fashah dan Zulaikha Balkis dengan baik kerana itulah wasiat Zainah yang terakhir. Fariz mengambil dairinya di dalam laci dan menulis apa yang tersirat di hatinya.

Ketika hayatnya aku lepaskan semua peluang untuk membuatkan dia bahagia dan gembira apabila berkahwin dengan aku tapi apa yang aku berikan padanya adalah kesedihan dan kesensaraan yang terlalu hebat yang aku fikir tiada orang yang sanggup laluinya tapi dia cukup tabah dan cekal untuk menawan hati aku yang keras dan menyucikan hatiku yang hitam ini selain mencelikkan aku yang buta agama dan cinta ini.

Pemergiannya membuatkan aku sedar yang dia amat berharga dalam diri, jiwa, hati dan hidupku. Bodohnya aku menyakiti orang yang terlalu menyayangi dan menyintai aku…dia ajar aku banyak perkara terutama tentang cinta dan hidup ini. Kalaulah aku diberi peluang sekali lagi, aku sanggup menggantikan tempatnya yang akan pergi mengadap Illahi tidak lama lagi itu. Aku hanya dapat merasakan bertapa aku terlalu menyintainya setelah dia pergi yang perginya tak akan kembali lagi. Biarlah aku jumpa seribu pengganti, dia tetap yang satu di dalam hati.

Kini apa yang aku dapat lakukan hanyalah mencatatkan segala kenangan bersamanya di dada langit dan kata cintaku padanya di atas pusaranya. Aku sentiasa menyakiti hatinya tapi dia tidak pernah menunjukkan reaksi sakit hatinya. Dia terlalu tabah…terlalu tabah…aku walaupun aku terus menerus menyakiti hatinya dan mengabaikannya tanpa aku sedar yang dia akan meninggalkan aku buat selama-lamanya. Aku perlukan sedikit masa untuk merawat hatiku yang terluka..

Fariz menutup dairinya perlahan-lahan. Cinta membuatkan dia amat lemah tapi cinta jugalah yang membuatkan dia bersemangat. Cintanya pada Zainah yang tidak sempat dihulur dan diucapkan sekarang akan dihulurkan pada permata hatinya yang mengikat hati dan menghidupkan perasaanya terus pada Zainah. Semoga rohmu dicucuri rahmat dari-Nya, Zainah.

PERKARA-PERKARA YANG MEMBUAT KITA HILANG INGATAN DAN TUMPUL MINDA


Kurangkan makan bawang besar
Kurangkan makan berempah
Kurangkan makan ketumbar kering
Kurangkan menonton hiburan
Kurangkan membaca majalah hiburan
Kurangkan ketawa yang panjang atau terbahak-bahak
Kurangkan minuman air batu,air dalam tin(100 plus dan lain2)
Kurangkan makan organ dalaman ayam terutamanya kanak2
Jangan makan kepala ikan
Jangan minum air yang ada semut
Jangan tidur selepas subuh
Jangan tidur selepas asar
Jangan tidur selepas makan
Jangan makan terlalu kenyang
Jangan makan berat selepas jam 9.00 malam
Jangan menyapu rumah pada waktu malam
Jangan makan yang masam-masam berlebihan
Jangan dicampur makan laut dan darat dalam satu hidangan
Jangan minum susu selepas memakan daging/ayam

PERKARA-PERKARA YANG PERLU DIAMALKAN

Selalu makan buah manisan seperti kurma dan lain2
Selalu makan makanan yang panas2
Selalu memakan kekacang seperti kacang soya @ badam dan lain2
Selalu minum air masak
Selalu makan ulam2
Selalu mengamalkan pandangan hijau
Selalu bersenam
Selau menggunakan imajenasi otak
Banyakkan memakan makanan berasaskan gandum/soya
Banyakkan aktiviti berkhemah di hutan/pantai(yang mempunyai pokok) kerana disitulah terdapat banyak ion2 negetif dan cahaya matahari infra merah (terutama pada waktu pagi) yang amat diperlukan oleh tubuh badan,kerana hanya kawasan seperti ini sahaja yang mempunyai % yang cukup untuk kegunaan kita seharian berbanding dalam bangunan batu ianya terlalu sedikit
Jangan ego
Jangan dengki pada orang lain
Jangan makan dari sumber yang tidak halal
Jangan memberi anak makan makanan dari sumber yang tidak halal
Jangan makan makanan yang ada pewarna
Jangan makan makanan yang ada pengawet
Jangan mengunakan minyak masak lebih dari 2 kali
Jangan mandi selepas 9.00malam
......dan yang paling penting dibawah ini........
selamat beramal.....

Jangan sengaja lewatkan solat. Perbuatan ini Allah tidak suka. Kalau tertidur lain cerita.

Jangan masuk ke bilik air tanpa memakai alas kaki (selipar). Takut kalau-kalau terbawa keluar najis, mengotori seluruh rumah kita.

Jangan makan dan minum dalam bekas yang pecah atau sumbing. Makruh kerana ia membahayakan.

Jangan biarkan pinggan mangkuk yang telah digunakan tidak berbasuh. Makruh dan mewarisi kepapaan.

Jangan tidur selepas solat Subuh, nanti rezeki mahal (kerana berpagi-pagi itu membuka pintu berkat).

Jangan makan tanpa membaca BISMILLAH dan doa makan. Nanti rezeki kita dikongsi syaitan.

Jangan keluar rumah tanpa niat untuk membuat kebaikan. Takut-takut kita mati dalam perjalanan.

Jangan pakai sepatu atau selipar yang berlainan pasangan. Makruh dan mewarisi kepapaan.

Jangan biarkan mata liar di perjalanan. Nanti hati kita gelap diselaputi dosa.

Jangan menangguh taubat b ila berbuat dosa kerana mati boleh datang b ila -b ila masa.

Jangan ego untuk meminta maaf pada ibu bapa dan sesama manusia kalau memang kita bersalah.

Jangan mengumpat sesama rakan taulan. Nanti rosak persahabatan kita h ila ng bahagia.

Jangan lupa bergantung kepada ALLAH dalam setiap kerja kita.
Nanti kita sombong apab ila berjaya. Kalau gagal kecewa pula.

Jangan bakhil untuk bersedekah. Sedekah itu memanjangkan umur dan memurahkan rezeki kita.

Jangan banyak ketawa. Nanti mati jiwa.

Jangan biasakan berbohong, kerana ia adalah ciri-ciri munafik dan mengh ila ngkan kasih orang kepada kita.

Jangan suka menganiaya manusia atau haiwan. Doa makhluk yang teraniaya cepat dimakbulkan ALLAH.

Jangan terlalu susah hati dengan urusan dunia. Akhirat itu lebih utama dan hidup di sana lebih lama dan kekal selamanya.

Jangan mempertikaikan kenapa ISLAM itu berkata JANGAN. Sebab semuanya untuk keselamatan kita.

ALLAH lebih tahu apa yang terbaik untuk hamba ciptaanNya.

Wasalam



"Sebarkanlah ajaranku walau satu ayat pun" (Sabda Rasulullah SAW)

"Nescaya Allah memperbaiki bagimu amalan-amalanmu dan mengampuni bagimu dosa-dosamu. Dan barangsiapa mentaati Allah dan Rasul-Nya, maka sesungguhnya ia telah mendapat kemenangan yang besar.."
(Surah Al-Ahzab:71)

ALLAH boleh tak Kau segerakan!!!!


Ah, manusia….kita tahunya meminta dalam tenang apatah lagi dalam terdesak. Walau telah ditekankan agar hakkul yakin kepada Allah swt, kita tetap resah dan gundah.... itulah kelemahan kita. Lalu pabila terjadi sesuatu, kita mohon agar Allah mengikut kehendak kita.. bukan kita yang harus bersabar menanti natijah dari tiap aturannya.. Hayatilah…..
KISAH SI PENJUAL TEMPE DAN ALLAH

Di sebuah kampung di pedalaman. Disitu ada seorang perempuan tua yang sangat kuat beribadat. Pekerjaannya ialah membuat tempe dan menjualnya di pasar setiap hari.. Ia merupakan satu-satunya sumber pendapatannya untuk menyara hidup. Tempe yang dijualnya merupakan tempe yang dibuatnya sendiri.

Pada suatu pagi, seperti biasa, ketika beliau sedang bersiap-siap untuk pergi menjual tempenya, tiba tiba dia tersedar yang tempe yang diperbuat daripada kacang soya hari itu masih belum menjadi sepenuhnya .Kebiasaannya tempe beliau telah masak sebelum bertolak.... Diperiksanya beberapa bungkusan yang lain. Ternyatalah kesemuanya belum masak lagi.

Perempuan tua itu berasa amat sedih sebab tempe yang masih belum menjadi pastinya tidak akan laku dan tiadalah rezekinya pada hari itu. Dalam suasana hatinya yang sedih, dia yang memang kuat beribadah teringat akan firman Allah yang menyatakan bahawa Allah dapat melakukan perkara-perkara ajaib, bahawa bagiNya tiada yang mustahil. Lalu diapun mengangkat kedua tangannya sambil berdoa , "Ya Allah , aku memohon kepadaMu agar kacang soya ini menjadi tempe . Amin"

Begitulah doa ringkas yang dipanjatkan dengan sepenuh hatinya. Dia sangat yakin bahawa Allah pasti mengabulkan doanya. Dengan tenang perempuan tua itu menekan-nekan bungkusan bakal tempe dengan hujung jarinya dan dia pun membuka sikit bungkusan itu untuk menyaksikan keajaiban kacang soya itu menjadi tempe . Namun, dia termenung seketika sebab kacang tu masih tetap kacang soya.

Namun dia tidak putus asa, sebaliknya berfikir mungkin doanya kurang jelas didengar oleh Allah. Maka dia pun mengangkat kedua tangannya semula dan berdoa lagi. "Ya Allah, aku tahu bahawa tiada yang mustahil bagiMu. Bantu lah aku supaya hari ini aku dapat menjual tempe kerana inilah mata pencarianku. Aku mohon agar jadikanlah kacang soyaku ini kepada tempe , Amin"

Dengan penuh harapan dan debaran dia pun sekali lagi membuka sedikit bungkusan tu. Apakah yang terjadi? Dia termangu dan hairan apabila tempenya masih tetap begitu!! Sementara itu hari pun semakin meninggi sudah tentu pasar sudah mula didatangi ramai orang. Dia tetap tidak kecewa atas doanya yang belum terkabul. Walaubagaimanapun kerana keyakinannya yg sangat tinggi dia bercadang untuk tetap pergi ke pasar membawa barang jualannya itu. Perempuan tua itu pun berserah pada Tuhan dan meneruskan pemergian ke pasar sambil berdoa dengan harapan apabila sampai di pasar kesemua tempenya akan masak.

Dia berfikir mungkin keajaiban Allah akan terjadi semasa perjalanannya ke pasar. Sebelum keluar dari rumah, dia sempat mengangkat kedua tangannya untuk berdoa.. "Ya Allah, aku percaya, Engkau akan mengkabulkan doaku. Sementara aku berjalan menuju ke pasar, Engkau kurniakanlah keajaiban ini buatku, jadikanlah tempe ini. Amin". Lalu dia pun berangkat. Di sepanjang perjalanan dia tetap tidak lupa membaca doa di dalam hatinya.

Sesampai sahaja di pasar, segera dia meletakkan barang-barangnya. Hatinya betul-betul yakin yang tempenya sekarang mesti sudah menjadi. Dengan hati yg berdebar-debar dia pun membuka bakulnya dan menekan-nekan dengan jarinya setiap bungkusan tempe yang ada.

Perlahan-lahan dia membuka sedikit daun pembungkusnya dan melihat isinya. Apa yang terjadi? Tempenya masih belum menjadi!! Dia pun terkejut seketika lalu menarik nafas dalam-dalam. Dalam hatinya sudah mula merasa sedikit kecewa dan putus asa kepada Allah kerana doanya tidak dikabulkan.

Dia berasakan Tuhan tidak adil. Tuhan tidak kasihan padanya, inilah satu-satunya punca rezekinya, hasil jualan tempe ... Dia akhirnya cuma duduk sahaja tanpa mempamerkan barang jualannya sebab dia berasakan bahawa tiada orang yang akan membeli tempe yang baru separuh menjadi. Sementara itu hari pun semakin petang dan pasar sudah mulai sepi, para pembeli sudah mula kurang. Dia meninjau-ninjau kawan-kawan sesama penjual tempe , tempe mereka sudah hampir habis.

Dia tertunduk lesu seperti tidak sanggup menghadapi kenyataan bahawa hari ini tiada hasil jualan yang boleh dibawa pulang. Namun jauh disudut hatinya masih menaruh harapan terakhir kepada Allah, pasti Allah akan menolongnya. Walaupun dia tahu bahawa pada hari itu dia tidak akan dapat pendapatan langsung, namun dia tetap berdoa buat kali terakhir, "Ya Allah, berikanlah penyelesaian terbaik terhadap tempeku yang belum menjadi ini."

Tiba-tiba dia dikejutkan dengan teguran seorang wanita.
"Maaf ya, saya ingin bertanya, Makcik ada tak menjual tempe yang belum menjadi? Dari tadi saya sudah pusing keliling pasar ini untuk mencarinya tapi masih belum berjumpa lagi." Dia termenung dan terpinga-pinga seketika. Hatinya terkejut sebab sejak berpuluh tahun menjual tempe , tidak pernah seorang pun pelanggannya mencari tempe yang belum menjadi. Sebelum dia menjawab sapaan wanita di depannya itu, cepat-cepat dia berdoa di dalam hatinya"Ya Allah, saat ini aku tidak mahu tempe ini menjadi lagi. Biarlah tempe ini seperti semula, Amin".

Sebelum dia menjawab pertanyaan wanita itu, dia membuka sedikit daun penutup tempenya. Alangkah seronoknya dia, ternyata memang benar tempenya masih belum menjadi! Dia pun rasa gembira dalam hatinya dan bersyukur pada Allah. Wanita itu pun memborong habis kesemua tempenya yang belum menjadi itu.

Sebelum wanita tu pergi, dia sempat bertanya wanita itu, "Mengapa hendak membeli tempe yang belum jadi?"

Wanita itu menerangkan bahawa anakn ya yang kini berada di England teringin makan tempe dari desa. Memandangkan tempe itu akan dikirimkan ke England , si ibu tadi kenalah membeli tempe yang belum jadi lagi supaya apabila sampai di England nanti akan menjadi tempe yang sempurna. Kalau dikirimkan tempe yang sudah menjadi, nanti di sana tempe itu sudah tidak elok lagi dan rasanya pun kurang sedap.

Perempuan tua itu pun kehairanan dan berfikir rupa-rupanya doanya sudah pun dimakbulkan Allah. Tuhan...

Moral Cerita:
1. Kita sering memaksakan kehendak kita kepada Tuhan sewaktu berdoa, padahal sebenarnya Tuhan lebih mengetahui apa yang kita perlukan dan apa yang terbaik untuk diri kita.

2. Sentiasalah berdoa dalam menjalani kehidupan seharian kita sebagai hambaNya yang lemah. Jangan sekali-kali berputus asa terhadap apa yang dipinta. Percayalah bahawa Tuhan akan mengabulkan doa kita sesuai dengan rancanganNya yang mungkin di luar jangkaan kita.

3. Tiada yang mustahil bagi Allah, KERANA DIA LEBIH TAHU APA YANG KITA PERLU DARI APA YANG KITA MAHU

4.Kita sering ingin Allah memenuhi hak kita, sedang kita tidak pernah mahu memenuhi hak Allah paling mudah... menjaga SEMBAHYANG 5 WAKTU , menyegerakan solat, berkata-kata perkara yang berfaedah dan berpesan ke arah kebaikan

cermin diri cerminan hati cermin peribadi

jadi,.. mari.. kita betulkan yang biasa dan BIASAKAN YANG BETUL

Wanita Solehah Idaman Mujahid


"Indahnya kalammu wanita solehah yang berjuang disisi mujahid soleh....
Seindah-indah perhiasan dunia adalah wanita yang solehah...”

Kumulakan warkah ini dengan bait indah yang ditinggalkan Rasulullah saw kepada seisi alam. Wanita solehah! Idaman semua muslimin di alam maya ini. Alhamdulillah, itulah anjuran Islam yang kita cintai, pilihlah wanita yang mampu menyejukkan pandanganmu dan juga baitul muslim yang bakal dibina tika sampai saat itu, insyaAllah.
”Dinikahi seorang wanita itu kerana empat perkara hartanya, keturunannya, kecantikannya dan agamanya. Maka pilihlah hal keagamaannya, maka beruntunglah kedua-dua tanganmu..”

Wanita solehah idaman mujahid soleh yang malunya menjadi perisai dirinya, yang zikirnya menjadi penawar dirinya; tak gentar di acah mehnah duniawi kerana dia rindukan wangian syurgawi, dia berpegang pada janji yang terpatri di lubuk hati. Telah dinukilkan panduan sepanjang zaman, itulah lirikan utama buatmu memilih calon isteri. Tiap baris itu telah menjadi hafalanku sejak aku mengenali dunia baligh ini.

Jika harta yang kau idamkan, ketahuilah diriku tidak punya apa-apa harta di dunia ini melainkan ilmu agama yang telah dititipkan buatku oleh mama dan abah. Tiada harta untuk kupersembahkan, hanya ketenangan yang mampu aku sediakan buatmu kerana aku pernah terbaca kata-kata ...
"Dan di antara tanda-tanda kekuasaan Nya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikannya di antaramu rasa kasih dan sayang.¨ (Rum: 21)

Jika keturunan yang mulia itu yang kau dambakan, ketahuilah jua aku di bawah pengawasan Allah sebagai penjaga mutlak diriku. Aku adalah keturunan mulia, ayahanda Nabi Adam as dan bonda Hawa a.s, sama seperti mu.
”... maka bertawakkallah kepada Allah, sesungguhnya Allah mengasihi orang yang bertawakal kepadaNya. Jika Allah menolong kamu maka, tiada seseorangpun yang boleh menghalang kamu, dan jika ia mengecewakan kamu, maka siapakah yang dapat menolong kamu sesudah Allah (menetapkan demikian) ? dan ingatlah kepada Allah jualah hendaknya orang yang beriman itu berserah diri...” (Ali Imran : 159-160)

Kecantikan, itulah pandangan pertama setiap insan. Malah aku meyakini bahawa kau juga tidak terlepas seperti insan yang lain. Ketahuilah, jika kecantikan itu yang kau inginkan daripada diriku, kau telah tersalah langkah. Tiada kecantikan yang tidak terbanding untuk kupertontonkan padamu. Telah aku hijabkan kecantikan diriku ini dengan amalan ketaatan

kepada tuntutan agama yang kucintai. Kau hanya membuang masa jika kau menginginkan kecantikan lahiriah semata-mata. Aku memerlukan engkau untuk bersama-samaku menegakkan dakwah islamiyyah ini, dan aku merelakan diri ini menjadi penolongmu untuk membangunkan sebuah markas dakwah dan tarbiyyah ke arah jihad hambaNya kepada Penciptanya yang agung. Pendirianku...pernikahanku akan ku jadikan medan pencarian ilmu agama sebagai risalah demi meneruskan perjuangan Islam. Aku masih kekurangan ilmu agama, tetapi berbekalkan ilmu agama yang telah dibekalkan ini. Aku ingin menjadi isteri yang sentiasa mendapat keredhaan Allah dan suamiku untuk memudahkan aku membentuk usrah muslim antara aku, suamiku dan anak-anak untuk dibaiahkan dengan ketaatan kepada Allah Yang Maha Esa. Aku bercita-cita bergelar pendamping solehah, seperti mana yang dijanjikan Rasul,
" Semoga Allah memberi rahmat kurnia kepada lelaki yang bangun di tengah malam lalu dia sembahyang dan membangunkan isterinya, maka sekiranya enggan juga bangun untuk bersembahyang, dia merenjiskan air ke mukanya. Semoga Allah memberi rahmat kurnia kepada wanita yang bangun di tengah malam lalu bersembahyang dan membangunkan suaminya. Maka jika dia enggan, dia merenjiskan air kemukanya."
(Riwayat Abu Daud dengan Isnad yang sahih)

Renungilah FirmanNya ini, lalu kau akan tahu hakikat diriku dan dirimu dipertemukan oleh Allah atas namanya pertemuan.
“Hai sekalian manusia, bertakwalah kepada Tuhanmu yang telah menciptakan kamu dari diri yang satu, dan daripadanya Allah menciptakan isterinya; dan daripada keduanya Allah memperkembangbiakkan lelaki dan perempuan yang banyak. Dan bertakwalah kepada Allah yang dengan (mempergunakan) namaNya kamu saling meminta satu sama lain, dan (peliharalah) hubungan silaturrahim. Sesungguhnya Allah selalu menjaga dan mengawasi kamu.”
(An Nisaa’ : 1) "

Kaum lelaki itu adalah pemimpin bagi kaum wanita, oleh kerana Allah telah melebihkan sebahagian mereka (lelaki) atas sebahagian yang lain (wanita), dan kerana mereka (lelaki) telah menafkahkan sebahagian dari harta mereka".
(An-Nissa':34)

Membenarkan seperti apa yang telah Dia katakan dalam QalamNya yang mulia. Aku meyakini bahawa engkau adalah pemimpin untukku. Jadikanlah suatu pernikahan itu sebagai asas pembangunan iman dan bukannya untuk memuaskan bisikan syaitan yang menjadikan ikatan pernikahan sebagai tunjang nafsu semata-mata. Moga diriku dan dirimu sentiasa didampingi kerahmatan dan keredhaanNya. Lakukanlah tanggungjawabmu itu dengan syura kesabaran, qanaah ketabahan moga kita akan menjadi salah satu daripada jemaah saf menuju ke syurga insyaAllah.

Aku tidak menginginkan hantaran bersusun, mas kahwin yang hanya akan menyebabkan hatiku buta dalam menilai erti kita dipertemukan oleh Allah atas dasar agama. Cukuplah seandainya, maharku sebuah Qalam Mulia, Al-Quran, dan hadis-hadis Nabawi kerana aku meyakini bahawa Qalam itu mampu memimpin rumahtanggaku dalam meraih keredhaanNya bukan kekayaan dunia yang bersifat sementara. Jua tidak ternilai harga maruah diriku untuk dibanding dengan nilai wang ringgit atau nilai duniawi. Selaras jua dengan hadis Nabi, aku mahu jadi wanita yang punya barokah.
“Seorang wanita yang penuh barakah dan mendapat anugerah Allah adalah yang maharnya murah, mudah menikahinya, dan akhlaknya baik. Sebaliknya, wanita yang celaka adalah yang mahal maharnya, sulit menikahinya, dan buruk akhlaknya”

Bantulah aku dalam menjayakan agama Allah, kerana ia adalah laluan untuk aku menyempurnakan separuh daripada agamaku, insyaAllah. Akhlakmu yang terdidik indah oleh ibu bapa dan orang sekelilingmu, itulah yang aku harapkan daripada kekayaan duniawi yang kau sediakan.

Tidak lagi wujud keborosan dan kebakhilan kerana semuanya berada di dalam udara Qana'ah (berpuas hati dengan apa yang ada), redha dan yakin bahawa dunia ini bukanlah negara Janatunna'im. Lihatlah rumahtangga Rasulullah s.a.w kadang-kadang berlalu sebulan demi sebulan, pernah dapurnya tidak berasap kerana tidak ada bahan makanan yang dapat dimasak. Walaupun demikian susahnya, rumahtangga Rasulullah s.a.w tetap menjadi rumahtangga yang paling bahagia yang tidak ada tolok bandingnya hingga ke hari ini.


.::. Ya Allah, gembirakan kami dengan redhaMu.::.

ADAB PERGAULAN LELAKI DAN PEREMPUAN


Realiti hari ini menyaksikan manusia lelaki dan wanita telah bolos daripada pegangan agamanya sebagaimana bolosnya anak panah dari busarnya. Sifat, sikap, adab dan disiplin pergaulan jauh sekali daripada ajaran Islam.

Dalam fenomena seperti ini perkataan ikhtilat (pergaulan antara lelaki dan wanita ajnabi) tentu sekali menjadi persoalan yang mengancam kesejahteraan masyarakat dan keutuhan agama.

Oleh kerana itu ulama-ulama Islam satu masa dahulu secara tegas menghukumkan masalah ikhtilat di sekolah, di pasar dan di mana-mana tempat adalah haram. Wanita Islam pula dididik agar mengutamakan rumah daripada pekerjaan. Oleh kerana itu isu wanita bekerja dan apatah lagi berpolitik adalah satu isu yang ditegah pada satu masa dahulu.

Apakah sebenarnya ikhtilat itu haram?
Fiqh semasa pada kali ini akan menghuraikan hukum pergaulan antara lelaki dan perempuan dalam berbagai sempena dari segi dalil, skop perbincangan dan batas-batas pergaulan. Contohnya wanita di tempat kerja, di pasar, di pentas dan bergelut di bidang politik. Adakah ia harus melakukan kerja-kerja yang seperti itu padahal dia terpaksa bergaul, bercakap dan bersemuka dengan bukan muhram dan bukan kaum sejenis mereka.

Adakah wanita sepenuhnya seperti lelaki dalam bercampur dengan lelaki ajnabi? Yakni adakah percampuran mereka dengan lelaki sama dengan percampuran lelaki dengan lelaki, tanpa ada perbezaan?

Jawapannya ialah:
Tidak, secara pastinya tidak. Tidak ada seorang pun yang mengatakan bahawa pergaulan wanita dengan lelaki sama dengan pergaulan lelaki dengan lelaki. Kerana asasnya pergaulan lelaki sesama lelaki adalah harus, tetapi pergaulan lelaki dengan wanita tidak begitu. Maka kalau itu asasnya, pergaulan lelaki dan wanita adalah haram, bukan harus.


Percampuran Yang Diharuskan
Setelah kita mengetahui asal hukum pergaulan antara lelaki dan perempuan adalah haram, maka ia adalah suatu perkara yang wajib dihindarkan kecuali dalam keadaan terpaksa atau keperluan yang mendesak. Sheikh Abd. Karim Zaidan dalam kitabnya al-Mufassal Fi al-Ahkam al-Mar'ah yang masyhur menyebutkan contoh-contoh keadaan tersebut seperti di bawah.

1* Harus kerana terpaksa (dharurah)
Ikhtilat yang berlaku kerana terpaksa seperti yang disebutkan oleh Imam Nawawi dengan katanya:

"Berkata ahli mazhab Syafie: "Tidak ada perbezaan dalam pengharaman khulwah (berdua-duaan) sama ada dalam solat atau selainnya. Dikecualikan daripada hukum ini keadan-keadaan dharurah, seperti jika seseorang lelaki ajnabi mendapati seorang wanita ajnabi bersendirian di jalan, jauh daripada kumpulan manusia, maka harus ia menumpangkan wanita tersebut jika dibimbangi keselamatannya, maka pada ketika itu hukum menumpangkannya adalah wajib tanpa khilaf. Antara contoh dharurah yang lain ialah seperti seorang lelaki ajnabi melarikan wanita dengan tujuan menyelamatkannya daripada diperkosa, jika itu adalah satu satu jalan untuk menyelamatkan wanita tersebut.

2* Harus kerana keperluan (hajat)
Ulama' berkata, hajat mengambil peranan dharurah dalam mengharuskan perkara yang haram. Di sana dicatatkan beberapa keperluan yang dianggap mengharuskan ikhtilat antara lelaki dan perempuan.

a) Ikhtilat kerana urusan jual beli yang dibenarkan oleh syarak
Harus bagi wanita bercampur dengan lelaki semasa berjual beli, melakukan tawar menawar, memilih barang dengan syarat tidak berlaku khulwat (berdua-duaan) dan memelihara adab adab pergaulan.

b) Ikhtilat kerana melakukan kerja kehakiman
Wanita harus menjadi hakim dalam perkara selain hudud di sisi Hanafiah dan dalam semua perkara di sisi az-Zahiriah dan Imam at-Tabari. Sudah termaklum kerja seperti ini mengundang percampuran dengan kaum lelaki yang terdiri daripada pendakwa, tertuduh, saksi dan lain-lain.

c) Ikhtilat kerana menjadi saksi
Islam mengharuskan wanita menjadi saksi dalam kes berkaitan dengan harta dan hak-haknya. Seperti dinyatakan dalam ayat akhir surah al-Baqarah. Menjadi saksi akan mendedahkan diri kepada percampuran dengan lelaki ajnabi.

d) Ikhtilat kerana amar makruf nahi mungkar
Ibnu Hazmin telah menyebutkan dalam kitabnya al-Muhalla bahawa Umar al-Khattab RA telah melantik al-Syifa’ menjadi penguatkuasa perbandaran. Sudah tentu beliau akan bercampur dengan lelaki ketika menjalankan tugasnya.

e) Ikhtilat kerana melayan tetamu
Harus bagi wanita melayan tetamu bersama suaminya dan jika ada alasan yang syar'i seperti tujuan memuliakan tetamu dan sebagainya walaupun ia terpaksa bercampur dengan tetamu. Dalam hadith Bukhari, ada diriwayatkan bahawa Ummu Usaid melayani Rasulullah SAW dengan menghidangkan makanan dan menuangkan minuman untuk Baginda SAW.

f) Ikhtilat kerana memuliakan tetamu dan jika perlu makan bersamanya
Harus bagi wanita makan bersama tetamu dan suami tetamu kerana tujuan memuliakan tetamu atau tujuan lain yang syar'i. Muslim meriwayatkan kisah satu keluarga yang ingin memuliakan Rasulullah SAW dan bertamukan baginda. Oleh kerana makanan yang sedikit, mereka memadamkan api dan memperlihatkan bahawa mereka makan bersama sama baginda. Ini bererti bahawa orang Ansar dan isterinya itu duduk bersama tetamu untuk makan bersama, walaupun mereka tidak makan, kerana mengutamakan tetamu.

g) Ikhtilat dalam kenderaan awam
Harus bagi wanita keluar rumah kerana menunaikan kerja-kerjanya yang diharuskan, walaupun terpaksa bercampur dengan lelaki ajnabi, seperti keluar untuk menziarahi dua ibu bapanya, membeli belah dan ke hospital, meski pun ia terpaksa menaiki kederaan awam yang menyebabkan berlaku percampuran dengan penumpang lain dari kalangan lelaki ajnabi, dia mungkin duduk atau berdiri ditepinya. Percampuran ini diharuskan oleh keperluan yang syar'ie.

h) Ikhtilat dalam kerja-kerja jihad
Antara contoh pergaulan sewaktu jihad ialah seperti membawa air, merawat pesakit dan seumpamanya. Semua perkara tersebut adalah harus dilakukan oleh wanita kerana maslahah syariah. Bukhari menyebut dalam sahihnya daripada Ar-Rabei binti Muawwiz katanya:
"Kami bersama Nabi SAW merawat pesakit, memberi minum dan menghantar jenazah yang terbunuh ke Madinah."

i) Ikhtilat untuk tujuan belajar atau mendengar nasihat
Antara suasana yang diharuskan, ikhtilat dengan tujuan mengajar agama kerana Bukhari meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW keluar pada satu hari raya dan sembahyang dua rakaat. Setelah selesai solat Baginda berpusing mengarah wanita. Baginda menasihati mereka dan menyuruh mereka bersedekah, bersama baginda ialah Bilal.

j) Ikhtilat dalam suasana yang telah menjadi adat kebiasaan
Tersebut dalam kitab Muwatta' persoalan: "Adakah harus bagi wanita makan bersama hamba atau lelaki bukan muhramnya?" Berkata Malik: "Tidak ada halangan pada perbuatan tersebut, jika dalam ruang uruf bahawa wanita makan bersama lelaki tersebut." Kadang-kadang wanita makan bersama suami dan mereka yang sering makan bersama suaminya. Antara contoh yang berlaku pada zaman ini ialah percampuran sewaktu menziarahi sanak saudara. Dalam suasana yang seperti ini akan berlaku percampuran antara lelaki dan perempuan dalam satu bilik, makan pada satu meja dan sebagainya. Ini semua diharuskan selama terpelihara adab-adab Islamiah.


Allahu Ta'ala a'lam...

MENGAPA DOA TIDAK DIMAKBULKAN...

Kata Ibrahim Bin Adham : Doa kamu tertolak kerana hati kamu mati. Hati kamu mati kerana 8 sebab iaitu :

* Kamu mengetahui hak-hak Allah tetapi kamu tidak menunaikannya.
* Kamu selalu membaca Al-Quran tetapi tidak mengamal isi kandungannya.
* Kamu mengaku mencintai Rasulullah tetapi kamu tidak mengikuti sunnahnya.
* Kamu mengatakan takut kepada kematian tetapi kamu tidak bersedia untuk menghadapinya.
* Allah s.w.t memberitau bahawa syaitan itu musuh kamu yang nyata tetapi kamu bersahabat dengannya.
* Kamu mengaku takut dimasukkan ke dalam neraka tetapi kamu masih melakukan sesuatu yang menyebabkan kamu dicampak ke dalamnya.
* Kamu mengaku kamu suka masuk ke dalam syurga tetapi kamu tidak pernah berusaha membuat amal-amal kebaikan supaya kamu dimasukkan ke dalamnya.
* Setiap hari kamu berusaha menutup aib kamu tetapi dalam masa yang sama kamu tidak bosan-bosan membuka aib orang lain.

"Bila Allah cepat makbulkan Doamu, Maka Dia Menyayangimu, Bila DIA Lambat Makbulkan doamu, Maka DIA ingin MengujiMu, Bila DIA tidak Makbulkan Doamu, Maka DIA Merancang Sesuatu yang lebih baik untukmu."

“Jika ISLAM itu BENAR,tempatkan bilikku di NERAKA,”jelas seorang manusia yang mempertikaikan hukum aurat dan mencabar ALLAH SWT


Assalamualaikkum & Salam Peringatan,

Baca dan hayati sepenuhnya cerita di bawah ini yang benar-benar berlaku di BUMI ISLAM sendiri iaitu Iskandariah,Mesir.Moga kisah dibawah ini cukup menyayat hati anda sehingga menyedarkan anda dari terus leka dengan permainan dunia yang melalaikan.



Pada suatu hari, seorang gadis yang terpengaruh dengan cara hidup masyarakat Barat menaiki sebuah bas mini untuk menuju ke destinasi di wilayah Iskandariah. Malangnya walaupun tinggal di bumi yang terkenal dengan tradisi keislaman, pakaian gadis tersebut sangat menjolok mata.Bajunya agak nipis dan seksi hampir terlihat segala yang patut disembunyikan bagi seorang perempuan daripada pandangan lelaki ajnabi atau mahramnya.



Gadis itu dalam lingkungan 20 tahun. Di dalam bas itu, ada seorang tua yang dipenuhi uban menegurnya: "Wahai pemudi! Alangkah baiknya jika kamu berpakaian yang baik, yang sesuai dengan ketimuran dan adat serta agama Islam kamu, itu lebih baik daripada kamu berpakaian begini yang pastinya menjadi mangsa pandangan liar kaum lelaki.... " nasihat orang tua itu.



Namun, nasihat yang sangat bertetapan dengan tuntutan agama itu dijawab oleh gadis itu dengan jawapan yang mengejek: "Siapalah kamu hai orang tua? Adakah kamu cuba nak ingatkan aku supaya menutup aurat sepenuhnya sedangkan bapa kandungku sendiri tidak pernah menasihatiku?Apakah kamu mahu aku berpakaian menutup aurat sedangkan aku masih mahu bebas menayangkan tubuh badan ku di khalayak ramai?Apakah di tangan kamu ada anak kunci syurga? Atau adakah kamu memiliki sejenis kuasa yang menentukan aku bakal berada di syurga atau neraka?" Setelah menghamburkan kata-kata yang sangat menghiris perasaan orang tua itu, gadis itu tertawa mengejek panjang. Tidak cukup setakat itu, si gadis lantas cuba memberikan telefon bimbitnya kepada orang tua tadi sambil melafazkan kata-kata yang lebih dahsyat. " Jika ISLAM itu BENAR,tempatkan bilikku di Neraka ,Ambil handphone ku ini dan hubungilah Allah serta tolong tempahkan sebuah bilik di neraka jahanam untukku," katanya lagi lantas ketawa berdekah-dekah tanpa mengetahui bahawa dia sedang mempertikaikan hukum Allah dengan begitu biadab.



Orang tua tersebut sangat terkejut mendengar jawapan daripada si gadis manis. Sayang sekali, wajahnya yang ayu tidak sama dengan perilakunya yang buruk. Penumpang-penumpang yang lain turut terdiam malah ada yang menggelengkan kepala kebingungan. Semua yang di dalam bas tidak menghiraukan gadis muda yang tidak menghormati hukum-hakam agama itu dan mereka tidak mahu menasihatinya kerana khuatir dia akan akan menghina agama dengan lebih teruk lagi.



Sepuluh minit kemudian bas pun tiba di perhentian. Gadis seksi bermulut celupar tersebut tertidur di muka pintu bas. Puas pemandu bas termasuk para penumpang yang lain mengejutkannya tapi gadis tersebut tidak sedarkan diri. Tiba tiba orang tua tadi memeriksa nadi si gadis. Sedetik kemudian dia menggeleng-gelengkan kepalanya. Gadis itu telah kembali menemui Tuhannya dalam keadaan yang tidak disangka. Para penumpang menjadi cemas dengan berita yang menggemparkan itu. Dalam suasana kelam kabut itu, tiba tiba tubuh gadis itu terjatuh ke pinggir jalan. Orang ramai segera berkejar untuk menyelamatkan jenazah tersebut. Tapi sekali lagi mereka terkejut. Sesuatu yang aneh menimpa jenazah yang terbujur kaku di jalan raya. Mayatnya menjadi hitam seolah-olah dibakar api. Dua tiga orang yang cuba mengangkat mayat tersebut juga kehairanan kerana tangan mereka terasa panas dan hampir melecur sebaik saja menyentuh tubuh si mayat. Akhirnya mereka memanggil pihak keselamatan menguruskan mayat itu.



Begitulah kisah ngeri lagi menyayat hati yang menimpa gadis malang tersebut. Apakah hasratnya menempah sebuah bilik di neraka dimakbulkan Allah? Na'uzubillah, sesungguhnya Allah itu Maha Berkuasa di atas segala sesuatu. Sangat baik kita jadikan iktibar dan pelajaran dengan kisah benar ini sebagai Muslim sejati. Jangan sesekali kita mempertikaikan hukum Allah mahupun sunnah RasulNya s.a.w. dengan mempersendakan atau mengejek. Kata kata seperti ajaran Islam tidak sesuai lagi dengan arus kemodenan dunia hari ini atau sembahyang tidak akan buat kita jadi kaya dan seumpamanya adalah kata-kata yang sangat biadab dan menghina Allah, pencipta seluruh alam.



Ingatlah teman, kita boleh melupakan kematian, tetapi kematian tetap akan terjadi kepada kita. Hanya masanya saja yang akan menentukan bila kita akan kembali ke alam barzakh. Janganlah menjadi orang yang bodoh, siapakah orang yang bodoh itu? Mereka itulah orang yang ingin melawan Tuhan Rabbul 'alamin. Apabila anda enggan melaksanakan suruhan Tuhan bererti anda ingin melawan arahan Tuhan.



Sewaktu di sekolah anda tertakluk dengan undang-undang sekolah, dalam pekerjaan anda tertakluk dengan undang-undang yang dilakar oleh majikan anda, di dalam negeri anda tertakluk di bawah undang-undang negara anda. Begitu taksub sekali anda terhadap undang-undang itu sehingga terlalu prihatin takut kalau melanggar undang-undang tersebut . Apabila anda berpijak di bumi ini, anda juga tertakluk dengan undang-undang yang telah di gubal oleh yang pemilik yang menjadikan bumi ini.



Setiap Sultan ada taman larangannya, begitu juga Allah s.w.t. taman laranganNya adalah perkara-perkara yang telah diharamkan bagi hamba-hambaNya di muka bumi ini. Sama samalah kita memohon agar Allah sentiasa memberi kita petunjuk di atas jalan yang benar dan agar Dia memberikan kekuatan agar kita sentiasa dapat menjaga lidah kita, amin.Kisah ini dikongsikan dan diceritakan bersama oleh sahabat saya sendiri yang berasal di Malaysia dan kini berada di perantauan sana.

jom ReLax

hamster^_^

InDaHnYa IsLaM..

Andai Al-quran bisa bicara,ia berkata:"waktu kau masih anak2,kau bagai teman sejatiku,dgn wudhu kau sentuh aku,dlm keadaan suci kau pegang aku,kau baca dgn lirih dan keras,skrg kau telah dewasa,nampaknya kau tdk berminat lagi padaku,apakah aku bacaan usang?Skrg kau simpan aku dgn rapi,kau biarkan aku berlapis debu,ku mohon peganglah aku lg,bacalah aku setiap hari,kerana aku akn mnjd penerang didalam kuburmu!

cursor

Elegant Rose - Working In Background