SaLAM PeRsAuDaRaAn

Monday, September 3, 2012

Kisah Si Tukang Sisir


عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ ، - رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا ، قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ - صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وآلِهِ وَسَلَّمَ - : " لَمَّا أُسْرِيَ بِي مَرَّتْ بِي رَائِحَةٌ طَيِّبَةٌ ، فَقُلْتُ : مَا هَذِهِ الرَّائِحَةُ ؟ " فَقَالُوا : هَذِهِ رَائِحَةُ مَاشِطَةِ ابْنَةِ فِرْعَوْنَ وَأَوْلَادِهَا كَانَتْ تَمْشُطُهَا فَوَقَعَ الْمُشْطُ مِنْ يَدِهَا ، فَقَالَتْ : بِسْمِ اللَّهِ ، فَقَالَتِ ابْنَتُهُ : أَبِي ؟ فَقَالَتْ : لَا ، بَلْ رَبِّي وَرَبُّكِ وَرَبُّ أَبِيكِ ، فَقَالَتْ : أُخْبِرُ بِذَلِكَ أَبِي ؟ قَالَتْ : نَعَمْ . فَأَخْبَرَتْهُ فَدَعَا بِهَا وَبِوَلَدِهَا فَقَالَتْ : لِي إِلَيْكَ حَاجَةٌ . فَقَالَ : مَا هِيَ ؟ قَالَتْ : تَجْمَعُ عِظَامِي وَعِظَامَ وَلَدِي فَتَدْفِنُهُ جَمِيعًا . فَقَالَ : ذَلِكَ لَكِ عَلَيْنَا مِنَ الْحَقِّ . فَأَتَى بِأَوْلَادِهَا فَأَلْقَى وَاحِدًا وَاحِدًا حَتَّى إِذَا كَانَ آخِرُ وَلَدِهَا وَكَانَ صَبِيًّا مُرْضَعًا ، فَقَالَ : اصْبِرِي يَا أُمَّاهُ فَإِنَّكِ عَلَى الْحَقِّ ، ثُمَّ أُلْقِيَتْ مَعَ وَلَدِهَا " وفي الرواية: يَا أُمَّهْ ، اقْتَحِمِي ؛ فَإِنَّ عَذَابَ الدُّنْيَا أَهْوَنُ مِنْ عَذَابِ الْآخِرَةِ ، قَالَ رَسُولُ اللَّهِ - صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وآلِهِ وَسَلَّمَ - : " تَكَلَّمَ أَرْبَعَةٌ وَهُمْ صِغَارٌ :هَذَا وَشَاهِدُ يُوسُفَ ، وَصَاحِبُ جُرَيْجٍ وَعِيسَى ابْنُ مَرْيَمَ عَلَيْهِ السَّلَامُ - " .. رواه الحاكم في المستدرك وصححه والإمام أحمد بن حنبل في مسنده و الطبراني في المعجم الكبير.

Dari Ibnu Abbas RA, bahawa Rasulullah SAW telah bersabda, “Ketika malam aku diisrakkan, aku menghidu satu haruman yang wangi, seraya aku bertanya, ‘Haruman apakah ini, wahai Jibril?’”. Lalu Jibrail menjawab, ‘Ini adalah haruman tukang sisir(Masyitah) puteri Firaun dan anak-anaknya(tukang sisir)’.

Aku bertanya, apakah keadaannya(sehingga beliau mendapat haruman seperti ini)? Jibrail menjawab, ‘Ketika beliau menyikat rambut puteri Firaun, lalu terjatuh sisir dari tangannya, lalu terlafaz dari mulutnya ‘Bismillah’(Dengan nama Allah).

Maka puteri Firaun bertanya: ‘Adakah tuhan yang kau maksudkan itu adalah ayahandaku?’. Tukang sisir itu menjawab: ‘Tidak, tetapi Dia adalah Allah tuhanku, tuhan kamu dan tuhan ayahandamu’.

Puteri Firaun membalas: ‘Adakah kau memiliki tuhan selain dari ayahandaku?’. Tukang sisir itu menjawab: ‘Ya’. Puteri Firaun berkata: ‘Perlukah aku mengkhabarkan kepada Firaun?’. Si tukang sisir itu menjawab: ‘khabarkanlah’. Lalu puteri Firaun mengkhabarkan pada ayahnya tentang perkara tersebut.’

(Setelah mengetahui tentang perkara itu) Firaun bertanya (kepada si tukang sisir): ‘Wahai fulanah! Adakah kau memiliki tuhan selain aku?’. Si tukang sisir itu menjawab: ‘Ya, Dialah Allah tuhanku dan tuhanmu.’

Lalu Firaun (dengan berangnya)  memerintahkan agar menyediakan sebuah kawah yang dipenuhi oleh tembaga yang panas mendidih. Kemudian Firaun mencampakkan anak-anak si tukang sisir seorang demi seorang kedalam kawah yang panas itu.

Beberapa saat kemudian, si tukang sisir itu berkata kepada Firaun,"Saya mempunyai satu permintaan." Lantas Firaun menjawab,"Katakanlah."

Si tukang sisir itu berkata, "Saya ingin engkau mengumpulkan tulang-tulangku dan tulang-tulang anakku dalam satu kain untuk kemudian dikuburkan." Firaun menjawab, "Akan aku penuhi permintaanmu."

Lalu satu demi satu anaknya dilemparkan ke dalam kawah yang mendidih itu di depan matanya, sehingga anaknya yang terakhir iaitu seorang bayi yang masih menyusu. Pada saat itu wanita tukang sisir tampak ragu-ragu (untuk mempertahankan pendiriannya demi keselamatan bayinya itu).

Dengan izin Allah SWT, bayi yang berada di dalam pelukan ibunya atas izin Allah tiba-tiba berbicara kepada ibunya: ‘Bersabarlah wahai ibu, sesungguhnya kau berada di dalam kebenaran’, kemudian si tukang sisir itu dilempar ke dalam kawah itu bersama bayinya.

Dalam riwayat yang lain ada menyebut: "Wahai ibu yang tercinta! terjunlah, sesungguhnya azab dunia lebih ringan daripada azab Akhirat."

Sabda Rasulullah SAW: “Terdapat empat orang yang berbicara seusia bayi, iaitu bayi si tukang sisir, Bayi yang menjadi saksi terhadap Nabi Yusuf AS, Bayi di dalam kisah Juraij dan Isa bin Maryam AS”.

Hadith sahih yang diriwayatkan oleh al-Hakim, Imam Ahmad dan at-Tabrani.


Perhatian: Masyitah bukan nama seorang wanita, ia adalah perkataan dari bahasa Arab yang memberi makna ‘Si tukang sisir’. Walaubagaimana pun, nama sebenar ‘tukang sisir puteri firaun’ itu tidak diketahui dan tidak dikhabarkan oleh Allah SWT samaada di dalam Quran mahupun Hadith Nabi SAW.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment

jom ReLax

hamster^_^

InDaHnYa IsLaM..

Andai Al-quran bisa bicara,ia berkata:"waktu kau masih anak2,kau bagai teman sejatiku,dgn wudhu kau sentuh aku,dlm keadaan suci kau pegang aku,kau baca dgn lirih dan keras,skrg kau telah dewasa,nampaknya kau tdk berminat lagi padaku,apakah aku bacaan usang?Skrg kau simpan aku dgn rapi,kau biarkan aku berlapis debu,ku mohon peganglah aku lg,bacalah aku setiap hari,kerana aku akn mnjd penerang didalam kuburmu!

cursor

Elegant Rose - Working In Background